Home » » Sinopsis Udaan Episode 2

Sinopsis Udaan Episode 2


Sinopsis Udaan Episode 2 - Menarik sekali untuk bisa di baca untuk Drama India Udaan SCTV dan banyak sekali interik unik dan lucu yang dilakukan oleh Udaan dan teman, keluarga dll, dan untuk bisa melihat tentang kelengkapan dari Cerita Udaan maka anda bisa tahu disini tentang Sinopsis Udaan Episode 2 yang kami kemas untuk anda semua sehingga kalau anda ketinggalan maka anda bisa membaca disini Sinopsis Udaan Episode 2 tersebut.


Untuk itu langsung saja anda baca tentang Sinopsis Udaan Episode 2 yang kami posting dibawah ini untuk anda semua Sinopsis Udaan Episode 2 selengkapanya ya supaya anda tidak ketinggalan untuk Sinopsis Udaan Episode 2 SCTV hari ini oke.

Episode ini dimulai dengan Tejaswini meminta Kasturi menggadaikan anaknya. Bhuvan mengatakan apa yang Anda katakan, bagaimana kita bisa memberikan anak kita. Bhaiya ji mengatakan ya, dia benar. Bhuvan meminta mereka untuk tidak mengatakan ini. Dia mengatakan tidak terikat anak saya sebelum kelahirannya. Tejaswini meminta dia untuk menjaga hipotek anak, menandatangani surat-surat dan mengambil uang jika ia lakukan ayahnya Mukti. Bhuvan dan Kasturi menangis. Bhuvan setuju dan Kasturi terkejut. Bhaiya ji tersenyum. Tejaswini mengatakan mari kita pergi, semua orang menunggu kami di partai. Mereka pergi. Semua orang minum anggur di partai. Bhuvan diberi surat kontrak. Lakhan menunjukkan uangnya. Bhuvan melihat orang-orang kaya membuang uang pada penari dan mengambil anaknya untuk beberapa uang. Dia membuat jempol kesan pada kertas. Harya meninggal. Bhuvan mengambil uang dari Lakhan.

Istri Harya itu menangis. Bhaiya ji mengumumkan bahwa ia akan memberitahu perasaannya kepada istrinya saat ini, yang telah tidak diberitahu sebelumnya. Dia mengatakan dia telah membuat dia mencapai tempat ini. Tejaswini mengatakan Anda terlihat sangat baik ketika Anda mengatakan kebenaran. Dia mengatakan ketika Anda berbicara, sepertinya bukan kata-kata, tetapi kelopak bunga jatuh. Dia berterima kasih, untuk mekar hidupnya. Dia mencium tangannya. Semua orang tersenyum melihat mereka. Manohar tersenyum dan mendapat sedih. Dia pergi. Bhaiya ji melihat dia pergi. Manohar datang di kamarnya dan menangis melihat istri dan anaknya di pic. Dia memegang saree dan pelukan itu. FB adegan menunjukkan istrinya membuang dia dan pergi ke tempat ayahnya, dan mengatakan dia tidak akan datang kembali haveli ini pernah. Dia mengambil anak mereka Vivaan.

Dia bilang aku akan berbicara dengan Bhaiya ji, jangan marah. Dia mengatakan Anda akan mendapatkan Banaras bungalow. Dia mengatakan sampai kapan saya akan mendengar ini. Dia mengatakan Anda bahkan tidak bisa berbicara dengan Bhaiya ji. Mereka berpendapat. Dia mengatakan bagaimana saya harus berbicara dengannya seperti ini, biarkan waktu yang tepat datang. Dia mengatakan memberitahu saya, ketika Anda mendapatkan bungalo, sampai kemudian aku tidak akan datang. Dia mengatakan Ranjana ......... .. dan dia pergi. Ranjana dan Vivaan datang untuk menemui mereka, dengan ayahnya. Hamba mengatakan ini untuk Manohar dan ia mendapat senang. Dia pergi untuk menemui mereka.

Bhaiya ji mengatakan dia senang melihat Vivaan. Ayah Ranjana adalah menteri. Bhaiya ji mengatakan dia pergi dari sini enam minggu sebelumnya. Ranjana mengatakan apa yang bisa saya lakukan jika Manohar tidak mendengarkan saya. Manohar melihat Ranjana dan Vivaan. Dia mengambil Vivaan dan meminta dia untuk datang. Ayah Ranjana ini meminta Bhaiya ji menjelaskan Manohar untuk menghormati istrinya, sebagai Ranjana berpendidikan. Bhaiya ji mengatakan yakin, saya akan menjelaskan nya. Kasturi berpikir tentang kata-kata Tejaswini ini. Dia mengatakan tidak, saya tidak akan terus anak saya digadaikan, saya tidak ingin uang mereka, memberikan. Dia bilang aku pergi untuk mengambil pinjaman, tapi ini.

Bhuvan mengatakan bahkan aku mencintai anak saya, saya telah melihat dalam mimpi saya dan menyimpannya Girvi. Dia bilang dia melakukan ini untuk ayah Mukti. Dia bilang aku tidak ingin Mukti tersebut, mereka akan membawa anak kami. Dia mengatakan mukjizat bisa terjadi, hati saya mengatakan anak kita akan menjadi alasan Mukti dan membebaskan kita dari setiap pinjaman. Dia menangis dan lipatan tangan meminta dia untuk tidak melakukannya. Mereka datang ke rumah dan melihat Harya mati dan banyak orang berdiri di luar. Uang jatuh dari tangan Bhuvan ini. Semua orang menangis.

Its pagi, pandit melakukan Gaudaan dan melakukan ouja sekitar sapi. Harya sedang dilakukan upacara akhir. Bhuvan melakukan ritual dan meminta pandit akan Harya mendapatkan Mutki. Pandit itu mengatakan Gaudaan selesai, tapi satu riyal ada. Bhuvan mengatakan dia tidak ada untuk memberikan dia dan memiliki satu rupee. Pandit mengambil itu dan mengatakan ia tidak serakah. Pandit menerima Gaudaan dan daun. Sapi disumbangkan. Ibu Bhuvan mengatakan kepada Kasturi bahwa anak telah membawa nasib baik.

Kasturi mendapat nyeri persalinan. Vivaan bermain di rumah dan Amma bertemu dia. Ranjana melihat Vivaan dengan Amma dan salam padanya. Dia mengambil Vivaan. Amma mengatakan biarkan dia bermain dengan roda ini, dia harus tahu pentingnya. Ranjana daun dengan Vivaan. Tubuh Harya yang membakar dan semua orang terlihat menangis.

Vivaan tidur. Manohar dan Ranjana bersama dengan semua orang membawa balon untuk dia, sebagai hari ulang tahunnya tersebut. Manohar menyanyikan selamat ulang tahun. Vivaan akan takut dan menangis. Ranjana mengatakan semua orang buta huruf di sini dan meminta Manohar menyanyi dengan semua orang selaras. Dia mengatakan tidak marah, memberitahu kita whats tune, Anda menyanyi pertama dan kami akan mendapatkan selaras. Ranjana menyanyikan selamat ulang tahun kepada Anda. Mereka membawa kue untuknya. Kasturi adalah memiliki nyeri persalinan dan teriakan. Para wanita melakukan pengiriman nya. Bhuvan menonjol khawatir. Ibu Bhuvan mengatakan lentera memiliki sedikit minyak, bagaimana bayi akan lahir dalam kegelapan, Kasturi jeritan. Dia melahirkan seorang putri bbay. Ibu Bhuvan mengatakan kepadanya bahwa gadis itu lahir, tapi tidak menangis.

Lentera pergi dan atap akan robek. Cahaya bulan datang pada bayi dan senyum bayi perempuan. Semua orang tersenyum melihatnya. Bhuvan datang dan bertanya mengapa ini dia tidak menangis. Ibu Bhuvan mengatakan dia melihat Harya, kakeknya di langit dan tersenyum. Dia mengatakan jika Harya ada di sini, dia akan bernama Chakor, karena ia akan terbang di langit dan membawa bulan di bumi. Seekor burung ditunjukkan terbang menuju bulan. Bayi tersenyum

Precap:Chakor diperlihatkan bermain dan tersenyum saat ia mendapat berusia 7 tahun ..

Saat ini anda sudah membaca tentang Sinopsis Udaan Episode 2 yang kami sampaikan untuk anda semua diatas semoga bisa menjadi bermanfaat kepada anda semua ya dan tentunya akan kami posting Sinopsis Udaan yang lainnya lagi disini untuk mengetahu kumpulan Udaan dan Sinopsis Udaan lanjutannya.

Kumpulan Sinopsis Udaan Lengkapnya dan Sebelumnya Udaan Episode 1

Kelanjutaannya Udaan Episode 3

0 komentar:

Posting Komentar

Google+ TabloidProfil

Diberdayakan oleh Blogger.